Friday, 1 November 2013

BERISTIGHFAR SEBAGAI AMALAN HARIAN

Kadang kala usikan jiwa jahat pasti timbul didalam hati nurani kita. Apabila kita meminta perbanyakkan Istighfar kepada rakan-rakan kita dan kita sendiri, mereka dan kita sendiri menjawab,"Aku dah banyak beristighfar, dah biasa sangat Istighfar". Kita sendiripun apabila banyak beristighfar, kita rasa macam tiada apa-apapun.



Namun apabila usia kita semakin hari semakin pendek dan kubur kata mari, terfikir sejenak betapa "keperluan diri" untuk menagih keampunan daripada Allah atas dosa-dosa yang semakin bertimbun dan jika tidak dipohon keampunan adakah dosa yang terungkai begitu saja.


Padahal selepas detik kematian seseorang insan, maka terdedahlah saat perhitungan di alam akhirat dimana roh yang meniti 7 lapisan langit, terlepas atau tidak atau terawang-awang sebelum dikembali ke jasad utk persoalan malaikat Mungkar dan Nangkir yang dimanakan persoalan kubur.




Dalam usia yang ada, ramai di kalangan kita masih tidak mempedulikan persoalan ini. Sifat bertangguh-tangguh, sifat biar dulu, sifat tidak gentar akan ancaman dan seksaan selepas kehidupan tidak dipandang dengan serius. Kelalian pada dunia begitu menebal dan terus menebal. Alangkah ruginya kita sebagai insan yang telah ditakdirkan Islam sejak azali lagi. Adakah Islam hanya pada nama sahaja dan akhirnya kita menyembah dan tersungkur jua serta masukm ke perut bumi.


Istighfar dan taubat adalah jalan untuk mendapatkan keampunan dan beberapa peringatan daripada Al Quran dan Al Hadith telah dijelaskan yang dapat dikumpulkan antaranya;

1.Allah membanggakan zat-Nya sebagai Maha Pengampun.
"Khabarkan kepada sekalian hamba-ku bahawa akulah yang Maha Pengampun Maha Pengasih". (surah al-Hijr 15: 49)

2.Keampunan barangan tawaran Allah.
"sekiranya kamu terbunuh di jalan Allah atau meninggal dunia, pasti keampunan Allah dan rahmat lebih baik daripada segala yang mereka himpunkan". (surah Ali-Imran 3 :157)

3.Allah suka orang beristighfar kepadaNya.
"Demi kamu jiwaku di tangan-Nya, kalaulah kamu tidak pernah melakukan dosa, pasti Allah akan lenyapkan kamu jua lalu  digantikan dengan golongan  yang melakukan dosa.  Merekapun memohon keampunan daripada Allah lantas Allah mengampunkan mereka". (Riwayat Muslim)

4.Allah sentiasa menolong orang suka istighfar.
"Sesiapa yang melazimi istighfar, Allah akan sediakan untuknya pada setiap kali kesempitan jalan keluarnya, setiap kebimbangan kelegaannya dan merezekikannya dari arah yang tidak pernah disangka-sangka." (Riwayat Abu Dawud)

5.Rasulullah SAW Juga beristighfar.
 "Sesungguhnya aku sendiri beristighfar dan bertaubat kepada Allah lebih daripada 70 kali." (Riwayat al-Bukhari) Dalam riwayat lain, sebanyak 100 kali. 


6.Rasulullah SAW menyuruh istighfar buat si mati.
"Menjadi sunnah Rasulullah SAW memohon istighfar buat sesiapa yang meninggal dunia.  Apabila selesai pengebumian, baginda akan berdiri dekat kubur lalu berkata : "Mohonlah keampunan buat saudara kamu.  Mohonlah untuknya keteguhan kerana sesungguhnya dia sedang disoal sekarang." (Riwayat Abu Dawud)


7.Rasulullah SAW suruh memohon kemaafan semasa lailatulqadar. 
Sayidatina Aisyah pernah meminta nasihat Rasulullah SAW tentang doa paling penting untuk dipanjatkan pada malam lailatulqadar.  Maka Nabi tidak mengajar beliau selain meminta keampunan. 

Semoga dapat diamalkan dan dimanfaatkan bersama.

W'alam.



 

Tuesday, 8 October 2013

PEMILIHAN KEPIMPINAN UMNO 2013 : APA HALA TUJU SEBENARNYA???

33,272 CALON SAH BERTANDING


260 Bertanding Majlis Tertinggi dan 33,012 Peringkat Bahagian. Kedua-dua peringkat pertandingan Majlis Tertinggi dan bahagian memperlihatkan suatu angka yang agak besar kali ini. Seramai 146,000 orang perwakilan yang akan memilih pemimpin di peringkat pusat, bahagian dan sayap. daripada jumlah tersebut 1,703 tidak layak  mengundi kerana muflis.


Jumlah calon-calon Peringkat Pusat:

Pengerusi Tetap           :1 calon (Menang tanpa bertanding)
Tim.Pengerusi Tetap   : 3 calon
Presiden                        :1 calon (menang tanpa bertanding)
Tim. Presiden               : 1 calon (menang tanpa bertanding)
Naib Presiden               : 6 orang
Majlis Tertinggi           : 63 calon (seorang tidak layak bertanding).

Pergerakan Pemuda UMNO Malaysia

Pengerusi Tetap                    : 3 calon
Timb Pengerusi Tetap          : 5 calon
Ketua Pergerakan Pemuda  : 5 calon
Timb Ketua Pemuda             : 5 calon
naib Ketua Pemuda               : 4 Calon
AJK pemuda                          : 77 calon

Pergerakan Wanita UMNO Malaysia

Pengerusi Tetap             : 1 Calon (menang tanpa bertanding)
Tim. Pengerusi Tetap    : 2 calon
Ketua Wanita UMNO   : 3 calon
Naib Ketua Wanita       : 3 calon (seorang menarik diri)
AJK Wanita                   : 44 Calon
 
Pergerakan Puteri UMNO Malaysia

Pengerusi Tetap                   :1 calon (menang tanpa bertanding)
Tim Pengerusi Tetap           :2 calon
Ketua Pergerakan Puteri    :2 Calon
Naib Ketua Puteri                :3 Calon
AJK Puteri                            :30 Calon

Banyak sekali ulasan dan analisa berkaitan pemilihan kali ini telah dibuat di dada akhbar dan di media elektronik. Pemilihan kali ini merupakan suatu pemilihan penting untuk memilih pemimpin yang bakal menerajui kepimpinan negara dalam cabang legislatif dalam sistem pentadbiran negara.

Ini juga menyediakan suatu keputusan barisan kepimpinan baharu yang bakal menjelmakan calon-calon pilihanraya ke 14 nanti. Apakah itu mencukupi??? Apa pengisian dalam tempoh 3-5 tahun selepas ini???

Apapun masa terlalu jauh untuk menyingkap perkara itu, pelbagai perkara boleh terjadi. Apa yang lebih penting adalah hala tuju yang sepatutnya dirancang secara bersekali untuk meletakkan UMNO sebagai wadah yang jelas dan terang dalam mengisi tuntutan agama, bangsa dan negara.

 Ramai orang bercakap transformasi, bercakap soal perjuangan, bercakap soal kekuatan Umno tetapi soal pengisian dalam wadah Umno masih kurang  diterjemahkan secara langsung. Lebih-lebih lagi dalam soal tarbiyah dan penghayatan akidah, tauhid serta tuntutan Allah untuk melaksanakan segala perintah dan hukum hakamnya.

Alangkah indahnya para pemikir di kalangan bakal pemimpin yang hendak menawarkan diri memikirkan halatuju yang sebenar, bukan hanya merebut jawatan semata-mata,  bukan mencari peluang mencipta kekayaan dan inginkan nama dijulang dan seumpamanya.


Tetapi tuntutan paling penting adakah merancang untuk menjadikan UMNO parti Islam yang sebenar. Meletakkan Al Quran sebagai Rujukan utama di samping hadith serta sunnah diterjemahkan sebagai ikutan dan amalan serta contoh ikutan, malah diumumkan sebagai Suatu Perbahan Drastik tanpa merasa takut pada Manusia. Penasihat-penasihat agama harus meletakkan diri sebenar-benarnya untuk menasihat dan menunjuk jalan.

 Jika ini berlaku....Maka masyarakat Islam akan merasa sentuhan syukur  yang  tidak terhingga kerana hajat utama mereka dan majoriti orang Islam kini adalah "mahukan sebuah negara Islam yang sebenar". Pemimpin-pemimpin yang bakal dipilihpun benar-benar berkualiti dan bersih.

Maka terhasillah kepimpinan Islam sebenar, pemimpin-pemimpin yang sentiasa takut dengan ancaman-ancaman Allah jika tidak laksanakan amanah dan tanggungjawab. Disamping menyampaikan berita -berita gembira kepada pemimpin yang dapat menunaikan "keberanian amanah" ini kerana ini adalah janji ALLAH  Azzawajalla dimana balasan buruk atau baik sedang menunggu lebih-lebih lagi di hari perhitungan.

w'alam.








Thursday, 3 October 2013

PETIKAN PIDATO IMAM ALI R.A BERKAITAN KEHIDUPAN DUNIA DAN ALAM KUBUR


Untuk Renungan Bersama: 


"..Dunia ini perkampungan yang dilingkungbala dan pengkhianatan. Tidak pernah selamat penghuninya. Suaranya selalu bergantian, masa-masnya selalu berubah-ubah. Hidup didalamnya selalu tercela, keamanan didalamnya tak pernah terwujud. para penghuninya adalah sasaran yang selalu terancam oleh dunia itu sendiri yang melimpari mereka dengan panah-panahnya dan membinasakan mereka dengan kematian.

Ketahuilah wahai hamba-hamba Allah, bahawa kamu sekalian serta segala yang kamu miliki dari dunia ini, berada di jalan orang-orang sebelum kamu yang telah pergi meninggalkannya.  Iaitu  mereka lebih panjang usia mereka daripada kamu, lebih makmur kediamannya serta lebih banyak peninggalannya.

Suara-suara mereka kini hilang lenyap, kegiatan mereka terhenti, tubuh-tubuh mereka hancur luluh, rumah-rumah mereka sunyi sepi dan peninggalan mereka kini hanyalah reruntuhan.. Istana mereka yang dibangun megah dengan permaidani-permaidani yang terhampar rapi, kini berganti dengan batu-batu sandaran yang keras serta kubur-kuburan dalam tanah terbelah yang dibangun  berandanya dari debu kehancuran.

tempat-tempat mereka berdekatan, namun penghuninya saling berjauhan. Mereka sendiri dan kesepian di antara penduduknya, dilanda kesibukan di antara para penganggur. Tiada terhibur dengan perasaan berada di tanahair dan tiada saling berkunjung di antara para tetangga, meskipun jarak mereka sekat (keadaan dlm kubur maksudnya)..

Betapa mungkin mereka saling berkunjung, sedangkan jasad-jasad mereka telah hancur oleh kerapuhan dan keremukredamkan oleh tanah dan bebatuan.

Kini bayangkanlah seolah-olah kalian sendiri telah menjadi seperti mereka. Tertahan di atas tempat pembaringan seperti itu, terkungkung dalam ruang penyimpanan tertutup rapat. Apa kiranya yang akan kalian lakukan apabila telah mencapai akhir perjalanan, saat-saat tanah perkuburan diputarbalikkan dan kalian dibangkitkan kembali ke Padang Mashyar?....".

"..Ditempat itu, tiap-tiap diri merasakan pembalasan atas segala yang telah dikerjakannya dahulu dan mereka dikembalikan kepada Allah, penguasa mereka yang sebenarnya dan (pada saat itu),lenyaplah dari mereka segala yang mereka ada-adakan.QS 10:30)".

Terjemahan daripada Kitab Nahjul Balaghah; As Sheikh Muhammad Al Baqir.Ms 59.




Pupuk Pemikiran Lateral, Inovatif

PENJAWAT AWAM PERLU BUAT PERUBAHAN : KSN

Sebagai sebuah perkhidmatan awam yang kompetitif dan berwibawa, setiap penjawat awam perlu   peka kepada corak pemikiran yang lateral dan inovatif.  Ketua Setiausaha Negara, Tan Sri Dr. Ali Hamsa berkata, penjawat awam perlu keluar daripada kaedah pendekatan konvensional melalui keberanian  menampilkan idea-idea positif yang unik berdasarkan konsep pemikiran  di luar kotak dan mengelak untuk kekal dalam ruang selesa atau dalam keadaan status quo.




Menurut beliau, bagi memurnikan tujuan tersebut,  ketua-ketua jabatan perlu memainkan peranan penting termasuk menyediakan segala ruang dan peluang kepada setiap warga di dalam organisasi yang diterajui  untuk mempunyai pandangan yang lebih jauh dan kritikal.  Perutusan beliau sempena Majlis Kecemerlangan Jabatan Perdana Menteri semalam.




Ketua-ketua jabatan perlu lebih terbuka tanpa meletakkan sebarang had atau sempadan ruang pemikiran untuk menilai setiap cetusan idea dan inovasi unik yang cuba diperkenalkan oleh kakitangan mereka ke arah  konsep penyampaian perkhidmatan yang lebih baik dan berkualiti.

Berdasarkan hasil inovasi yang dilahirkan melalui usaha dan kapasiti dalaman kumpulan, ini secara tidak langsung membuktikan sektor awam juga mempunyai modal insan berprestasi tinggi dan tidak ketandusan dari sumbangan idea dan cadangan yang bernas untuk membawa perkhidmatan awam ke tahap lebih cemerlang.

Melalui tema "Kecemerlangan Berterusan Menerusi Inovasi", Strategi Lautan Biru kebangsaan atau "National Blue Ocean Strategy' (NBOS) juga diamalkan di mana dasar-dasar kerajaan dilaksanakan secara cepat menggunakan pendekatan berkos rendah yang memberi impak tinggi kepada rakyat. 

 Tan Sri KSN turut mengajak penjawat awam supaya lebih responsif dan prihatin kepada aspirasi rakyat.  Penjawat awam juga disarankan untuk menambahbaik secara berterusan  sistem penyampaian perkhidmatan awam berlandaskan kepada prinsip-prinsip CTI (Cepat, Tepat dan Integriti) dsan PCI (Produktif, Kreatif dan Inovatif).

Penambahbaikan terhadap  sesuatu sistem dan proses tidak akan membuahkan hasil tanpa diiringi oleh perubahan minda dalam menerima idea-idea baru berserta pandangan-pandangan   yang konstruktif.  Sehubungan itu, Perkhidmatan awam yang berupaya memenuhi tuntutan pelanggan yang kian mencabar dengan menggunakan pendekatan kreatif mampu mengukuhkan keyakinan rakyat  terhadap kerajaan.

Bertitik tolak dari pandangan Tan Sri KSN keseluruhan, maka penjawat awam jangan beku atau takut menyumbang idea-idea kepada ketua-ketua jabatan mereka, teguran positif serta pandangan untuk penambahbaikan bukan meruntuhkan. Kalau meruntuhkan akan tergolong penjawat awam yang tidak bertanggungjawab. 

Jika pandangan membina dan positif amat digalakkan. Jika ada ketua jabatan yang tidak mahu ditegur, tidak boleh lebih daripada tauke, semua terkongkong dan bersifat dikunci...alamat reduplah sesebuah jabatan tersebut. Maka fikirlah apa yang terbaik untuk dilakukan supaya kita menjadi penjawat awam yang bertanggungjawab dan mempunyai prinsip. Jangan takut untuk membuat anjakan paradigma, lebih-lebih lagi dalam soal akidah dan tauhid kepada Allah. w'alam.

Sunday, 15 September 2013

SEKADAR RENUNGAN BERSAMA

BEBERAPA PERSOALAN BERKAITAN KEHIDUPAN


Amma Ba'du,


Sejarah kehidupan seseorang Insan bergelar manusia sudah pasti diwarnai dengan pelbagai pengalaman yang tidak serupa. Suka duka dalam perjalanan hidup suatu yang lumrah. Manusia diciptakan oleh Allah bersifat " berkehendak". Kehendak manusia kerana adanya jiwa dan nafsu.

Allah sebagai pencipta "berbakti" pada insan, pilihlah apa yang berkehendak, jika ditakdirkan dapat kehendaknya, dapatlah, jika tidak tercapai redhalah apa yang ada. Jauhilah sifat "keakuan" dalam tutur kata kerana siapalah kita sebenarnya. 

 Daripada itu, Guru Murshid sering memberi pesan kepada anak-anak didik mereka seperti berikut;


Tanyalah diri sendiri 5 perkara;

(1) Dari mana aku datang???
(2) Untuk apa aku datang ke dunia  ini???
(3) Setelah hidup di dunia yang terang ini, kenapa aku dimatikan?
(4) Selepas aku mati, kenapa aku dihidupkan semula???
(5) kemanakah aku...ke syurga atau ke neraka???

(maka pilihlah yang kiri atau kanan dengan kerja buat kita dengan jazam).

Renung-renungkanlah  selagi kita diberi usia atau hayat, mudah-mudahan Allah memberi taufiq dan hidayah kepada kita. 

Wallahu a'lam.
      

Tuesday, 10 September 2013

Mahabbah Dan Ittiba'

MAHABBAH DAN ITTIBA':SUATU

PENGHAYATAN KEROHANIAN

Amma Ba'du''

Syukur kepada Allah atas nikmat Islam yang diberikan kepada kita. Tidak terhingga juga syukur kepadaNya atas kebaktian Allah pada insan melalui sifat Maani yang 7 iaitu Qudrat, Iradat, Ilmu, hayat ' sama' dan Basar serta Qalam sehingga Insan boleh hidup melunaskan tanggungjawab sebagai hamba. Sesungguhnya Insan bersifat "berkehendak", maka Dialah yang mengatur semua kehendak.



 Mahabah perkataan dari bahasa arab yang bererti  cinta, kasih dan sayang  merupakan satu istilah yang sangat dikenali dan biasa digunakan dalam perbahasan ilmu tasawuf.  Bahkan seringkali tasawuf itu digambarkan sebagai kehidupan yang penuh dengan mahabbah.  Mahabbah  merupakan satu pengukur tahap kekuatan hubungan kerohanian manusia dengan penciptanya. 


 Ia adalah  pengukuh keimanan dan menjadi nilai  tambah bagi kemurnian penghayatan seseorang terhadap ajaran agamanya.  Dengan  agama dapat dihayati dengan penuh kejujuran, kemanisan dan kesungguhan.  Tanpanya ia tidak dapat dihayati dengan baik dan akan dibebani dengan rasa keberatan dan kepayahan.
 

Mahabbah secara umumnya berkait rapat dengan  cenderung hati kepada sesuatu  dengan kecenderungan yang mengandungi makna suka, gembira, hormat dan sebagainya.  Oleh itu mahabbah Allah bermaksud kasihkan Allah SWT iaitu ikatan, tautan dan kecenderungan hati kepada Allah SWT dengan penuh rasa suka, gembira, hormat, memuliakan, memgagungkan dan sebagainya.  
 

Mahabbah  yang benar akan membuahkan atau meninggalkan kesan ittiba'.  Ittiba' bermaksud  mengikuti dan melaksanakan perintah, meninggalkan larangan dan mencontohi sifat  baik dan mulia sesuatu yang diikuti  berasaskan  rasa senang hati, mulia dan bangga  dengannya.  Oleh itu, ittiba' yang merupakan rangkaian, kesan dan alamat mahabbah bermaksud melaksanakan segala suruhan  Allah SWT dan meninggalkan larangan-Nya serta mencontohi segala sifat  kemuliaan-Nya dengan merasa  senang hati, mulia dan bangga dengannya. 

 Oleh itu mahabbah dan ittiba' adalah dua perkara yang tidak dapat dipisahkan antara satu sama lain sehingga ia seolah-olahnya menjadi satu paduan yang tidak terpisah.

Mahabbah mempunyai fadilat yang menempati kedudukan yang sangat mulia dan tinggi dalam kehidupan beragama dan ia mempunyai banyak kelebihan.  Antara kelebihan mahabbah ialah orang yang bersifat mahabbah  mendapat  kedudukan berserta dengan orang yang dicintai.  sekiranya dia mencintai Allah SWT seperti mendapat  perhatian, perlindungan, penjagaan, rahmat, hidayat, taufik dan sebagainya. 

 

Antara kelebihan mahabbah ialah ia adalah salah satu perkara-perkara yang menyumbang kepada rasa kemanisan iman.  Oleh itu  kecintaan kepada Allah SWT dan Rasul-Nya yang mengatasi kecintaan terhadap orang lain  adalah faktor utama yang membawa kemanisan iman yang merupakan petanda bagi  kesuburan dan kemantapan iman dalam hati.  Selain itu, antara kelebihan mahabbah ialah mendapat kasih sayang Allah  serta pengampunan-Nya. Orang yang mencintai Allah SWT akan mendapat kasih sayang-Nya dan juga pengampunan dari-Nya.
 

Kasih sayang dan pengampunan Allah SWT ini merupakan sesuatu yang sangat penting dalam kehidupan setiap muslim, kerana tanpanya bererti seseorang itu jauh dari rahmat-Nya  dan mendapat kemurkaan-Nya.
 

Mahabbah dari kaca mata segolongan ulama tasawuf merupakan sebahagian dari ahwal iaitu suatu anugerah ilahi kepada seseorang  yang bermujahadah menempuh jalan mendekatkan diri kepada Allah.  Namun ia mempunyai sebab-sebab yang boleh menyampaikan kepada kurniaan Ilahi tersebut.  Antara sebab yang membuahkan mahabbah ialah melihat, memikirkan, mengingati dan merenungi ihsan Tuhan kepada seseorang dan juga makhluk-makhluk lain


Ini kerana jiwa manusia  itu diciptakan mempunyai naluri cenderung dan kasih kepada orang yang berbuat baik kepadanya.  Apabila seseorang itu memikirkan, mengingati dan merenungi ihsan seseroang kepada dirinya maka akan timbul dalam hatinya perasaan kasih kepadanya. Demikian juga apabila  seseorang itu  melihat, memikirkan mengingati dan merenungi  ihsan, nikmat  dan anugerah Tuhan kepada  dirinya secara khusus dan kepada makhluk lain secara umum, maka akan tumbuh dalam hatinya  perasaan kasih dan cinta kepada Tuhannya.

 Semakin banyak dan kuat seorang itu  mengingati dan merenungi nikmat dan kurniaan Allah SWT  terhadap dirinya, maka semakin jelas ihsan Allah SWT  dalam pandangan mata hatinya, dan semakin kuatlah perasaan kasih dan cinta terhadap-Nya. Tanda  mencintai sesuatu ialah banyak mengingatinya, demikian juga sebaliknya iaitu banyak meningati sesuatu membawa kepada perasaan kasih dan cinta kepadanya. 


 Antara sebab lain  yang membuahkan  mahabah ialah keadaan jiwa yang kembali atau mendekati kesucian dan keasliannya.  Jiwa manusia pada asal kejadiannya sudah memiliki mahabbah  dan makrifat terhadap Allah SWT, bahkan mahabbah yang dimilikinya itu adalah mahabbah dzatiyyah (asli dan tidak terkait dengan ihsan-Nya). Jiwa yang melalui proses tazkiyat al-nafs menerusi mjahadah, riyadah, muhasabah, muraqabah dan mushahadah dengan kurnia Allah SWT, akan mendekati atau kembali kepada kesucian dan keaslian dan akan timbul  kembali mahabbah yang sudah dimilikinya.

Mahabbah mempunyai hubungan yang sangat rapat dengan keimanan.  Dari satu sudut  ia adalah pengukur tahap kekuatan, ketinggian dan kesempurnaan darjat keimanan seseorang.  Iman yang kuat, tinggi dan sempurna ialah iman yang memiliki  mahabbah kepada Allah SWT  dan Rasul SAW mengatasi mahabbah kepada yang lain, maka  imannya belun mencapai tahap kekuatan, ketinggian dan kesempurnaan yang sebenarnya.
kecintaan terhadap Allah SWT dasn Rasul-Nya  berkait dan menjadi lebih lengkap dengan kecintaan terhadap orang-orang yang mencintai kedua-duanya. 


 Maka kerana itu kesempurnaan iman juga dikaitkan dengan kecintaan terhadap mereka. Oleh itu mukmin yang sempurna iamannya ialah mukmin yang bukan sahaja mencintai Allah SWT dan rasul-Nya , tetapi juga mencintai saudara-saudaranya dari kalangan muslimin secara khusus dasn manusia seluruhnya secara umum.


Mahabbah adalah satu bentuk hubungan kerohanian khusus antara hamba dengan tuhannya.  Kewujudan mahabbah ini dapat dibuktikan dan terlihat pada ittiba' iaitu ikutan dan kepatuhan terhadap sesuatu yang dicintai.  Ia menepati  kedudukan yang sangat tinggi dan mulia  dalam hubungan tersebut.  Ia mempunyai kaitan dengan keimanan dan dikira sebagai tanda kekukuhan  dan kesuburannya.  Ia pula menjadi lebih sempurna denga adanya mahabbah  terhadap sesuatu  yang berkait dengan-Nya iaitu kecintaan dan berkasih sayang dengan sesama mukmin secara khusus dan bersifat rahmat terhadap seluruh makhluk secara umum.

 

 

Friday, 16 August 2013

KEMELUT DI MESIR- BANTAHAN MALAYSIA PADA MESIR BERTERUSAN.

Di Kuala Lumpur, lebih  daripada 120 NGO'S telah berkumpul dan Berarak di kedutaan Mesir di Jalan Ru Ampang semalam bagi menyerah Nota Bantahan. Ini merupakan sebagai tanda komitment Masyarakat Islam Malaysia bencikan peperangan dan pertumpahan darah sesama Islam di Mesir.




Secara ringkas, Kemelut Mesir sebenarnya telah mengambarkan secara tersirat suatu pertembungan proksi antara beberapa kuasa besar Negara arab iaitu Arab Saudi dan Qatar. Masing-masing cuba memperluaskan pengaruh ke atas negara-negara arab yang bermasalah.


Kalau dilihat daripada rentetan awal krisis Mesir, iaitu di era Pemerintahan Mohammed Mursi, hanya Qatar dan Turki yang banyak menghulurkan bantuan kewangan kepada Mesir. Bagi Negara Arab Saudi,UAE, Jordan dan Kuwait mereka merasakan kebangkitan Ikhwanul Muslimin merupakan ancaman kepada politik mereka.

Qatar dan Turki telah memberi bantuan kepada Mursi lebih daripada AS$10 billion yang membolehkan Mursi bertahan. tetapi sebaliknya di Pihak Arab Saudi dan Kuwait dimana mereka enggan membantu padahal mereka adalah negara arab yang kaya raya dengan minyak dan gas.

Amerika Syarikat sedaya upaya cuba kekalkan pengaruhnya ke atas Mesir dengan memberi bantuan kepada Angkatan Tentera sebanyak AS$1.5 billion di era Murshi dan namun pengaruhnya agak terhad. Kini apabila Murshi ditumbangkan secara tidak sah, maka rakyat Mesir yang menyokong Mursi telah telah di serang dan di bunuh. Sehingga hari ini suasana darurat di Mesir berterusan dan serangan balas penyokong Mursi bertali arus di beberapa daerah di Mesir.

Secara ringkasnya dapatlah disimpulkan bahawa 3 punca utama Mesir terus bergolak termasuklah  Syria yang berpunca daripada sikap negara arab sendiri yang kaya untuk menguatkan pengaruh, pengaruh ini ada kaitan dengan dasar negara barat yang ingin melihat negara Islam tumbang satu demi satu. Selain itu ada kaitan dengan kebangkitan suatu golongan Umat Islam di akhir zaman yang menghendakkan Islam sebagai satu Ad Deen yang benar seperti dianjur oleh Rasulullah S.A.W.

Sama-samalah kita berdoa, supaya Mesir yang terkenal dengan "negara gedung Ilmu Islam dan Barisan Ulama yang hebat" menjadi aman dan stabil. Para Pelajar kita disana juga diharap tidak menjadi mangsa kekejaman tentera Mesir.  Sebagai rakyat Malaysia kita harus berwaspada akan ancaman dari dalam dan luar. Musuh-musuh Islam sentiasa mengintai peluang untuk menghancurkan perpaduan yang ada di negara ini. Siapa akan tolong Negara kita jika negara kita bergolak ??? 




Thursday, 15 August 2013

MESIR DIAMBANG KEMUSNAHAN: DIISYTIHAR DARURAT

SUATU SERANGAN BERDARAH PIHAK TENTERA TERHADAP PENYOKONG MURSI.

 

Pada malam 14hb Ogos, suatu kejutan terbesar berlaku apabila pihak tentera Mesir melakukan serangan bertali arus kepada penyokong Mursi. Ini berlaku di dua kem utama penunjuk perasaam pro-bekas Presiden yang digulingkan Mohammed Mursi.

Pihak tentera yang mungkin hilang sabar dengan tekanan pro-Mursi, telah menggunakan segala kekuatan termasuk menggunakan puluhan kereta perisai, helikopter, jentolak, pasukan penembak tepat telah mengempur kem penyokong Mursi Di Dataran Rabaa al-Adawiya dan Dataran Nadha di Kaherah.


 


 

Sehingga kini, dianggarkan 2,200 maut manakala lebih 10,000 cedera dalam serangan tersebut. Ekoran daripada itu, Presiden Sementara Mesir yang dikatakan menjadi perancang utama 'mengarahkan serangan' tersebut telah mengisytiharkan  perintah darurat selama sebulan. Beliau turut mengarahkan pihak tentera mengetatkan kawalan dan serangfan jika perlu.
 
 
 
 
Betapa sedih dan dasyatnya pembunuhan ini yang berlaku diantara orang-orang Islam sendiri yang merebut tampuk kekuasaan. Bekas Presiden Mursi yang merupakan presiden yang menang pilihanraya boleh ditiarap begitu sahaja dan terus dikurung. Malah beliau merupakan salah sorang pemimpin Ikhwanul Muslimin dan Al Hafiz yang tegas dan amat digeruni sebelum ini.

Keganasan turut merebak di beberapa kawasan lain termasuklah di bandar-bandar  di Delta Sungai Nil iaitu di Minya dan Assiut, di Isdandariah, fayoum utara Mesir dan di Suez. Pihak Tentera dikatakan terlah membuat perancangan begitu teliti dan menyerang kumpulan pendesak dari pelbagai penjuru.

 
 
Suatu kekuatan yang ada kepada sebahagian penyokong Mursi, Mereka masih tetap kental dan selepas 12 jam perintah berkurung, mereka terus keluar mengebarkan bendera dan terus memprotes terhadap pemerintahan tentera. terbaharu beberapa pemimpin kanan Ikhwanul Muslimin telah ditahan dan ditangkap dalam operasi tentera tersebut.

 
 
 
 
Pendek kata, perang berdarah dan perang saudara ini meninggalkan suatu titik hitam pada perjuangan Islam adalah semakin ketara. Perkara ini tidak  mustahil berlaku atas negara kita, di antara orang Islam sendiri. Jika kita tiudak membendung gejala kurang sihak dari sekarang, pasti akan berlaku berlaku sama seperti Mesir. Malah "Hampir Berlakupun" jika keputusan Pilihanraya PRU 13 ini berlaku 50-50.Akhirnya yang rugi adalah Umatb Islam Sendiri an orang lain bertepuk tangan dan mungkin mengekluarkan sumber untuk kemusnahan Islam.
 
 

Tuesday, 13 August 2013

SALAM AIDILFITRI :SEDIKIT CORETAN



Ucapan SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI MAF ZAHIR DAN BATIN ini sebagai Suatu Amalan Biasa menjelang Aidilfitri dan di awal Shawal bagai Masyarakat Islam di Malaysia dan di Negara-negara Islam yang lain. Penulis terhenti menulis hampir lebih sebulan apabila masuk Ramadhan. Ini kerana masa begitu terhad dan tidak sempat menatap ruangan blog yang ada.

Dalam mengejar tuntutan lain dalam ramadhan yang penuh berkat, maka beberapa aktiviti harian biasa dipinda sedikit sebanyak. Syukur alhamdulillah..terjangkau juga mengakhiri ramadhan dan 2 minggu terakhir, ditakdirkan Allah mengizinkan ke Tanah Suci Madinah dan Makkah menunaikan umrah dan ziarah, di samping dapat berjemaah menunaikan solat tarawih dan sunat2 lain yang ada disana.

Inilah peraturan dalam ilmu Allah dengan kudrat dan iradatNya,  atas izinNya dapat merasai betapa kerdilnya kita sebagai insan di mukabumi ini. Dalam perjalanan ke tanah haram, terlihat betapa kebesaran Allah yang menjadikan bumi Mekah yang tandus, bukit batu tanpa pokok dengan kepanasan meluap-luap..namun seluruh dunia, tetamu-tetamu Allah datang memuji kebesaranNya, memuji kehebatanNya, memuji keagunganNya.

Tidak lain kedatangan ke tanah tandus ini yang di panggil "Al Haram" sebagai tanda terima kasih atas nikmat Islam yang dianugerahkan. Lantaran datang untuk memohon keampunan dan keredhaanNya. Tidak terkecuali sebelumnya menziarahi makam Rasulullah S.A.W. di masjid Nabawi, dengan niat memuji dan berselawat atas baginda tercinta sebanyak-banyaknya disamping menghubungkan kerohanian roh dengan roh baginda..Syukur Alhamdulillah.

Atas gerak Allah juga, alhamdulillah dapat juga bertemu penjaga-penjaga makam Rasulullah S.A.W iaitu 3 orang  (kesmuanya 6 orang) dan merela ini dikatakan keturunan Rasulullah S.A.W. Dapatlah berbalas salam dan bertanyakan khabar setakat mampu. Terima Kasih pada seorang sahabat yang bertugas di Masjid Nabawi yang mengatur pertemuan ini...Alhamdulillah.

Di Mekah seperti biasalah melakukan apa yang terdaya dan dapatlah melihat betapa insan yang datang tidak putus-putus. Melakukan umrah dengan tawaf, solat sunnat tawaf,saie, bergunting dan sebagainya. Dalam pengajian usul, tapak kaabah dikatakan disitulah Nabi Adam a.s disemadikan dan di tempat hajarul aswad di bawahnya disitulah tulang sulbi Siti Hawa diletakkan. Maka dalam melakukan ibadah ini, tiada lain memuji kebesaran Allah saja yang ada kerana disinilah tumpuan umat mengarahkan solat di samping itu disitulah dikatakan "letaknya makam atau martabat Nabi Adam sebagai manusia pertama" di Masjidil haram. dan Kaabah sebagai lambang "rumah Allah" akan terpelihara sehingga hari kiamat.

Apabila masa beredar, umat Islampun berpusu-pusu pulang. Tetapi yang amat mengajaibkan, yang datang selepas itu berpusu-pusu  DATANG DARI PELBAGAI PENJURU MASJIDIL HARAM. Inilah kebesaran Allah yang meletakkan AL Haram sebagai pusat ibadah yang penuh kemuliaan dan berkat.

Sekembali ke tanahair, alhamdulillah dapatlah menyambut Hari Raya Aidilfitri dengan laungan takbir memuji kebesaran Allah di sana sini. Dan sudah menjadi kebiasaan di negara ini, bersalam bermaaf-maafan diantara satu sama lain kerana diyakini, apabila tiba syawal, kita kembali kepada fitrah, terhapus dosa-dosa jika dengan izin Allah. dan bermaafan sesama insan perlu dilafazkan supaya terhapus dosa-dosa sesama insan secara sengaja atau tidak sengaja sebelum ini. Semoga Allah mengampuni dosa-dosa kita yang lalu dan akan datang...Pohon kemaafan jika ada salah silap serta khilaf sepjg penulisan dibuat dari awal hingga akhir.

Wallahhuallam.

Monday, 22 July 2013

BAB NIAT DALAM AMALAN DAN RAMADHAN

Amma Ba'du,
Dalam kehidupan Insan muslim, dianjur memahami suatu perkara pokok berkaitan niat. Ini kerana semua perbuatan akan kembali pada niat . Niat adalah asas amalan. ini boleh dinukilkan daripada Hadis Nabi Sabdanya yg bermaksud;

"Hanyasanya semua amalan itu bergantung pada niat-niatnya dan hanyasanya setiap orang yang beramal kembali kepada apa yang diniatkannya".

Dalam bab bertaqarrub pada Allah, semuanya pasti terhubung bab niat. Ini ada kaitan apa yang disyariatkan oleh Allah di atas lisan Rasulnya yang berupa fardhu- fardhu atau sunat2 yang disampaikannya. maka pasang niat pada awalnya sebagai jalan mendekatkan diri pada Allah perlu dibina dan didahulukan.


Niat yang baik pasti disediakan ganjaran dan pahala meskipun belum belum melunaskan niat tersebut. jika niat melakukan maksiat, dan masih belum melakukannya, tiada lah tercatat dosa baginya sehingga seseorang tlh melakukannya.  dan dalam sesuatu amalan, tidak boleh kumpul niat yang banyak.


Dalam mengharungi ramadhan bagi fasa ke dua ini, kita teruskan niat meningkatkan amalan-amalan kita. Memang dirasai betapa minggu atau fasa ke dua ini, cabaran "keletihan Berpuasa" dan akan diikuti sikap malas akan ada. Di Masjid dan surau sendiripun jamaah semakin " surut" dan inilah yang dikata cabaran-cabaran dalam beribadah. Diakui dalam hati jemaah ingin hadir dengan niat suci, maka jika keletihan pada jasad insan, terhalanglah niat kita untuk meneruskan niat tersebut.


Sungguhpun demikian, kita perlu melawan hawa nafsu dari menguasai kita dan perlu terus ke depan. Bukan setakat ibadah puasa sahaja tetapi bab bangun malam pukul 3 atau 4 pagi bertahajjud dan sebagainya. kita perlu pasang niat dan pasak sungguh-sungguh dan perbaharui sentiasa agar Allah beri kekuatan. Siapalah kita tanpa sifat maani (7 sifat) yang Allah beri khidmat pada kita....kita amat kerdil sekali. semuanya atas GERAK ALLAH JUA..

Wednesday, 10 July 2013

KETIBAAN RAMADHAN:

REBUTLAH KELEBIHAN-KELEBIHAN YANG ADA DI BULAN RAMADHAN


Alhamdulillah...Syukur atas nikmat Allah memanjangkan usia kita sehingga kita dapat berada dalam bulan Ramadhan semula. Terasa begitu pantas ketibaaan ramadhan kali ini.  Ibadah  Puasa merupakan suatu ibadah yang biasa bagi umat Islam dan di fardhu dalam bulan ramadhan. Rasulullah bersabda yang bermaksud':

 Apabila datangnya bulan ramadhan, pintu2 Syurga dibuka dan pintu-pintu neraka di tutup, syaitan dirantaikan (Riwayat Imam Bukhari dan Muslim).

Umat Islam yang taat pasti rasa bergembira menyambut bulan penuh barakah ini dan mereka berpuasa dengan penuh keimanan, ada juga yang berpuasa tetapi sekadar hanya mendapat lapar dan dahaga. Masih ada juga umat yang tidak berpuasa kerana pelbagai alasan yang tidak munasabah kecualilah bagi  kes-kes musafir atau sakit, dibenarkan berbuka atau tidak berpuasa.

Bulan Ramadhan merupakan bulan yang dimuliakan Allah SWT kerana dalam bulan ini Al Quran diturunkan sehingga ianya dikenali Bulan Al Quran. Dalam bulan ramadhan, Malaikat Jibril akan membaca Al Quran dan menyemak bacaan Rasulullah sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Al Bukhari.

Dalam beberapa riwayat lain terdapat tambahan lafaz dimana  dikatakan Allah akan membebaskan manusia daripada neraka  dan berlangsung setiap malam (dalam Ramadhan). berdasarkan riwayatkan daripada ibnu Majah, Alk Termizi dan Ibnu Khuzaimah). malam Lailatul Qadar turut berada dalam bulan mulia ini, iaitu malam lebih baik dari 1,000 bulan. Ini selari dengan  Firman Allah yang bermaksud;

"..Sesungguhnya Kami (yakni Allah) telah menurunkan Al Quran ini pada Malam LailatulQadar dan apakah engkau mengatahui malam Lailatulqadar itu? Malam Lailatul Qadar lebih baik dari dari 1,0000 bulan.

Kelebihan-kelebihan lain banyak sekali boleh diperolehi dalam bulan berkat ini, alangkah indahnya ramai di kalangan kita rajin bersedekah dan memberi makan orang yang berpuasa...alangkah bertuahnya kita dapat melakukan ibadah-ibadah sunat selain dari tarawih yang ganjarannya tidak perlulah di hitung..

Alangkah indahnya kita dapat membaca Al Quran dengan bersungguh-sungguh dan dapat membaca dan cuba memahami maksudnya dan beberapa perkara lain termasuk hal perbuatan, niat, sangkaan dan sebagainya.

Sesungguhnya dengan kesihatan dan kekuatan yang Allah berikan, marilah kita sama-sama mencari kelebihan-kelebihan yang ada dalam bulan barakah ini. Sudah pasti ada yang tersirat disebaliknya dan beruntunglah jika ditakdirkan kita  dapat bertemu  malam Lailatulqadar dengan amalan-amalan yang berterusan. Semoga Allah permudahkan dan makbul doa dan usaha kita. Wallah'alam.










Wednesday, 3 July 2013

RENUNGAN DAN MUHASABAH DIRI

HEBAT DAN SIBUK MACAM MANAPUN...KITA PASTI KEMBALI KE PERUT BUMI...


Amma ba'du,
Setiap hari kita mendengar berita kematian disana sini. Kematian akibat serangan jantung, sesak nafas, masalah buah pinggang, darah tinggi dan kencing manis, strok dan kemalangan serta lain-lain berlaku dalam masyarakat kita.   Ramai tokoh -tokoh besar seorang demi seorang  meninggal dunia atas asbab yang kecil dan besar. Kita kurang berasa ketakutan kerana berita- berita kematian jauh dari darah daging kita dan keluarga kita. Jika dekat atau berkaitan ahli keluarga kita, Secara tiba-tiba tersentaklah perasaan takut menyelubungi diri kita.
Itu persoalan diri orang, jika tiba pada diri sendiri masyaAllah..pasti takut dan gentar menghadapi saat itu dan saat kesakitan sakratul maut. Tiada jalan pintas dalam kehidupan ini. pasti akan melalui saat ini. Mungkin sekarang dan sebelumnya sihat, tiba-tiba datang penyakit dan penyakit membawa semakin parah. 
Betapa "jatuhnya semangat" diri dan perasaan kita jika kita diantara yang mengalami keadaan ini. Apatah lagi jika Dr mengesahkan "kita TIADA HARAPAN UNTUK HIDUP. Inilah beberapa persoalan yang mungkin kita lalui dan pasti lalui.

Andainya kita bersedia dari awal, insyallah kita rasa ada ketenangan datang. Jika kita dapat redha dengan redha yang sebenarnya. Kalau tidak ada persediaan, bekalan amalan-amalan yang sepatutnya, redha yang diucapkan sekadar ucapan tetapi penuh ketakutan dan penyesalan. Dosa demi dosa pasti terpalit dan dilakukan oleh orang yang tidak kuat pegangan agama. Malah penulis juga banyak dosa dengan Allah dan manusia. 


Kelalaian kita mengingati Allah selalu berlaku..terlucut dengan Allah cukup mudah. Inilah angkara nafsu dan desakan syaitan yang sentiasa menghasut setiap masa. Kita dalam proses mendalami agama tidak terkecuali...ada sahaja halangan, pengaruh dan nafsu dunia mengajak kita lalai dan alpa. Dosa- dosa kecil yang berjalan dilakukan pasti direkodkan. Kita baru sahaja lalui malam Nisfu Shaaban, kitab catatan amalan  tahunan dibuka. Beruntunglah kita apabila para malaikat mencatat benda baik dan jika kita tidak buat dosa kecil mahupun jika ada dosa besar.

Marilah kita sama-sama renungkan dan muhasabah diri sebelum terlambat dan titik noktah apabila sakratul maut, tiada lagi ruang taubat diterima. Siang kita bekerja mencari rezeki, dengan jawatan kita macam-macam apa yang berpangkat besar dan ada yang sederhana dan ada yang rendah. Jangan kita layan sangat pangkat pinjaman ini.

Ada dalam sebuah hadith meriwayatkan dimana terdapat 4 tanda yang Allah turunkan kepada manusia yang terlalu  mencintai dunia melebihi segala-galanya, mereka ini AKAN JAUH DARI AGAMA; Antaranya; Pertama, apabila manusia letakkan tujuan hidup hanya dunia  dan hanya memikirkan kesenangan dunia, ke duanya, tiada masa lapang langsung dan terlalu sebuk siang dan malam. ke tiganya, Allah akan halang hajat-hajat mereka yang terlalu cintai dunia, dan ke empat, Allah akan beri angan-angan pada manusia dan dia akan mati dengan angan-angan.

 

Amatlah rugi sekiranya hidup kita sedemikian dan di dunia pun pasti di azab, apatah lagi di akhirat lebih dasyat azab yang tidak akan tertanggung. Marilah kita sama-sama muhasabah diri dari semasa ke semasa.  Hebat kita di dunia ini dengan pangkat, kekayaan dan harta benda dan nama dijulang sekalipun, suatu masa kita akan kembali hanya dengan kain putih beserta keranda serta roh dan jasat sakit menderita. Kecuali lah kita hidup dengan penuh taat dan patuh perintah Allah serta menjadi pembela agama Allah, menjadi pemimpin yang adil dan mewarisi cara-cara Rasulullah hidup dan berdakwah, banyak amalan dan kebajikan disamping menyampaikan ilmu-ilmu yang bermanfaat serta memilik anak-anak yang soleh dan solehah yang mendoakan kepada ibubapa mereka sentiasa.

















Thursday, 27 June 2013

Sekadar renungan :

Pesanan Umar al-Khattab r.a

Perhatikan pesanan Sayidina Umar al-Khattab kepada ketua tentera Muslimin, Sa'ad bin Abi Waqqas ketika beliau mengutusnya untuk pembukaan kota parsi :
Sesungguhnya aku memerintahkan kepadamu wahai Sa'ad dan juga mereka yang  bersama-samamu supaya bertaqwa kepada Allah S.W.T adalah sebaik-baik persiapan untuk mengalahkan pihak musuh dan juga sehebat-hebat strategi dalam peperangan.
Aku memerintahkan kepadamu  dan mereka yang bersama-samamu supaya menjauhkan diri daripada maksiat  kerana sesungguhnya  dosa-dosa yang dilakukan oleh tentera Islam lebih aku takuti daripada musuh-musuh Islam.
Sesungguhnya orang Islam telah mendapat pertolongan daripada Allah S.W.T disebabkan oleh kemaksiatan yang telah dilakukan oleh pihak musuh.  Jika bukan kerana hal itu, nescaya tidak ada lagi bagi orang Islam  kekuatan.
Bilangan tentera kita tidak seramai bilangan tentera mereka.  Kelengkapan senjata mereka.  maka jika amalan maksiat dan tabiat kita sama dengan pihak musuh, nescaya kelebihan kekuatan dan kemenangan akan menyebelahi mereka!
Jika kita tidak mendapat pertolongan daripada Allah S.W.T ke atas musuh-musuh ini dengan kelebihan kita, sudah pasti  kita tidak akan dapat mengalahkan mereka.
Ketahuilah!
Bahawasanya bersama-sama dalam perjalananmu, malaikat-malaikat yang mengawasi, dan para malaikat ini mewakili pihak kerajaan Allah S.W.T untuk menjagamu.  Mereka mengetahui apa yang kamu kerjakan.
Maka malunya terhadap apa yang ingin kamu lakukan. Janganlah kamu berkata, "Sesungguhnya pihak musuh lebih hina daripada kita, dan  mereka tidak akan dapat menguasi kita walupun kita turut berbuat kejahatan."
Mana tahu Allah akan mendatangkan satu kaum yang lebih zalim daripada pihak musuh seperti  yang pernah berlaku kepada kaum Bani Israil dahulu yang akhirnya  mereka telah  dikuasai  oleh kafir Majusi (Penyembah Api).
Mohonlah daripada Allah Taala kemenangan ke atas nafsu-nafsumu, seperti kamu memohon kemenangan ke atas musuh-musuhmu.  Aku memohon perkara yang sama ke atas diriku dan dirimu.
Hari ini  pesanan Sayidina Umar itu dianggap sepi.  Kita cuba menentang musuh Islam padahal sikap dan peribadi kita lebih kurang sama sahaja dengan mereka.  mereka mengikut nafsu, kita juga apa kurangnya.  Belum terdengar lagi mana-mana pemimpin Islam yang begitu serius mengajak umatnya melawan hawa nafsu.
Tidak hairanlah mengapa sehingga kini kita terus dikuasai musuh Islam dalam penjajahan bentuk baru (neokolonialisme) baik dari sudut budaya, politik, ekonomi mahupun geografi.  kita kalah dengan musuh zahir (Yahudi dan Nasrani) kerana kita terlebih da.hulu dikalahkan oleh musuh batin iaitu hawa nafsu.  Tegasnya, jihad melawan orang kafir tidak mungkin menjadi realiti kecuali  setelah jihad melawan hawa nafsu dilakukan terlebih dahulu.

Tuesday, 25 June 2013

Sindrom Selesa Halang Penjawat Awam Maju - Ketua Setiausaha Negara (KSN).

 
 
 
Sindrom selesa pada sesuatu tahap pencapaian dalam kalangan penjawat awam merupakan halangan utama ke arah menjadikan sector awam kekal relevan dengan perubahan semasa.  Ketua Setiausaha Negara (KSN), Tan Sri Dr. Ali Hamsa berkata, tanggapan tersebut  adalah sejajar dengan jangkaan rakyat atau  pelanggan hari ini terhadap perkhidmatan  awam semakin hari semakin tinggi.


 
 
 
"Sudah tentu  memerlukan kita sebagai penjawat awam membuat pembaharuan yang berterusan supaya sentiasa responsif, relevan, cekap, cepat dan berkesan dalam memenuhi permintaan serta harapan rakyat." "Malah, selaku penjawat awam kita mempunyai peranan yang sangat besar dalam memastikan setiap dasar dasn agenda nasional diralisasikan dengan sebaik mungkin," katanya.
 
Beliau berkata demikian  ketika berucap di Majlis Anugerah Perkhidmatan Cemerlang (APC) Jabatan Perdana Menteri (JPM) 2012.  Pada majlis itu, seramai 1,374 orang pegawai daripada 42 Jabatan dan agensi dibawah  JPM menerima APC masing-masing.
 
Menurut Tan Sri Dr. Ali, penjawat awam perlu bersedia dan berfikiran terbuka untuk melakukan anjakan paradigm  yang selari dengan perubahan persekitaran.  Penjawat awam perlu lebih peka dan mendekati nadi rakyat dengan mengambil langkah yang proaktir melalui program Jejak Mekar Perkhidmatan Awam.
 
"Mereka juga harus menggunakan sebaik mungkin tempoh masa yang diberikan, sama ada di peringkat pengurusan atau pelaksanaan, untuk melakukan yang terbaik.  Masa yang kita ada tidak panjang dsan kadangkala terlalu singkat," katanya.
 
 
Tan Sri Dr. Ali turut menambah , buat julung kalinya JPM memperkenalkan satu lagi pengiktirafan dalam Anugerah Perkhidmatan Cemerlang (APC) kepada kalangan pengawai dan kakitangan awam yang bukan berstatus tetap.  Beliau berkata, penjawat awam terbabit  merangkumi secara lantikan, perkhidmatan kontrak, pekerja sambilan harian dan pegawai daripada perkhidmatan singkat.
 
 
 
 
http://zul4kulim.blogspot.com/2013/06/peliwat-democrazy.html

Monday, 10 June 2013

PENDEKARMELAYU: BEKAS SETIAUSAHA ORGANISASI DAP DEDAH PENGLIBATAN DAP DALAM ORGANISASI RED BEAN ARMY !!!

PENDEKAR MELAYU: BEKAS SETIAUSAHA ORGANISASI DAP DEDAH PENGLIBATAN DAP DALAM ORGANISASI RED BEAN ARMY !!!

KLIK DI ATAS.

KEISTIMEWAAN RASULULLAH SAW MENURUT AL QURAN

RASULULLAH S.A.W PEMBAWA RAHMAT SELURUH ALAM


Syukur tidak terhingga atas nikmat Islam dan Iman yang Allah anugerahkan pada kita sebagai umat Nabi Muhammad S.A.W. Segala puji bagi bagi Allah tuhan yang Esa dan Selawat dan Salam atas junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W,  kepada ahli keluarga baginda dan para sahabat, tabin at tabin, para wali-wali Allah dan  para pewaris nabi.


Dalam Al Quran Al Karim, terdapat beberapa ayat  yang menunjukkan keistimewaan dan kemuliaan Rasulullah SAW yang secara ringkasnya dapatlah dinyatakan perkara-perkara berikut;

( 1)  Allah telah memanggil Rasulullah SAW dengan panggilan kemuliaan dan kebesaran. Allah berfirman yang bermaksud; ..." Wahai Nabi," ( Surah Al  Ahzab:1), .."Wahai Rasul," ( Surah Al Maidah:41), sedangkan pada para Nabi-nabi yang lain sebelumnya dipanggil dengan nama mereka sendiri.

(2) Allah juga melarang kita daripada memanggil Rasulullah dengan nama Baginda. Sebaliknya kita diperintahkan supaya memanggil dengan gelaran yang penuh hormat. Allah berfirman yang bermaksud; " Jangan kamu memanggil Rasulullah dengan panggilan yang kamu gunakan sesama kamu," ( SUrah Al Nur:63). Ibnu Abbas berkata, " Dahulu para sahabat memanggil Rasulullah SAW , " Wahai Muhammad," Wahai Abu Qasim". Namun apabila turun ayat di atas, merekapun memanggil Rasulullah dengan panggilan, "Wahai Rasulullah, Wahai Nabi Allah..".

(3)  Allah SWT  bersumpah dengan umur Rasulullah SAW. Firman Allah SWT yang bermaksud: Demi umurmu, mereka benar-benar binggung dalam kemabukan". ( Surah alHijr:72). Sedangkan Allah tidak pernah bersumpah dengan umur nabi-nabi lain sebelum ini.

(4) Allah SWT menyatakan bahawa Dia dan para malaikatNya sentiasa berselawat ke atas Rasulullah SAW. Allah turut memerintahkan kita agar kita sentiasa berselawat ke atas Rasulullah. Firman Allah yang bermaksud;" Sesungguhnua Allah dan para MalaikatNya sentiasa berselawat ke atas Nabi. Wahai Orang-orang yang beriman! Berselawatlah ke atas Nabi dan ucapkan salam penghormatan buat baginda". (Surah al Ahzab: 56).

Ini menunjukkan betapa martabat yang Allah letakkan pada Rasulullah SAW yang tidak pula diletakkan pada nabi-nabi yang lain mahupun para malaikatNya.  Hanya Rasulullah sahajalah yang memiliki kedudukan ini.

(5)  Allah SWT juga memuji Rasulullah SAW secara umum melalui firmanNya yang bermaksud,"
Demi Bintang apabila ia jatuh,. Teman kamu itu (Nabi Muhammad) tidak sesat dan tidak pula keliru". (Surah al Najm:1 -2).

Allah SWT memuji percakapan  Rasulullah SAW melalui firmanNya yang bermaksud," Rasulullah tidak berbicara menurut hawa nafsu. Percakapannya hanyalah wahyu yang diberikan kepadanya."(surah al Najm 3-4).  begitu juga Allah SWT memuji ilmu Rasulullah SAW dengan berfirman mafhumnya :"Baginda diajar oleh  Jibril yang sangat perkasa. Empunya kebijaksanaan yang memperlihatkan rupa asalnya kepada Baginda." (Surah al-Najm : 5-6).

Allah SWT juga memuji hati Rasulullah SAW.  Firman Allah SWT yang bermaksud : "Hati Rasulullah tidak berdusta terhadap apa yang dilihatnya." (Surah al-Najm :11).  Allah SWT turut  memuji penglihatan Rasulullah SAW. Firman-Nya  yang bermaksud :"Penglihatan  Baginda tidak melencong dan tidak pula melampaui batas." (Surah al-Najm :17).  Malah Allah SWT memuji pula akhlak Rasulullah  SAW menerusi firman -Nya yang bermaksud :"Wahai Nabi, kamu sememangnya memiliki akhlak yang agung." (Surah al-Qalam : 4).
 
Dapat kita lihat di sini Allah SWT sendiri memuji  Rasulullah SAW secara umum dan terperinci.  Hanya baginda sahaja yang mendapat pujian  Allah SWT dengan cara sebegini.  Sedangkan para nabi  yang lain tidak dipuji dengan cara begini. Mereka hanya dipuji secara umum.
 

Dipetik daripada kitab Khawatir Diniyyah halaman : 37, Jilid Pertama, Tulisan al-Muhaddith Sayyid Abdullah Siddiq al-Ghumari al-Hasani.








Friday, 31 May 2013

Qiamullail Merupakan kemuliaan Kepada Orang Mukmin

Faktor-faktor Yang Membantu  Seseorang Untuk Berqiamullail

 
 
Allah S.W.T  memuji orang-orang beriman yang mengerjakan sunat qiamullail di mana mereka menjadikan waktu malam sebagai jambatan untuk memasuki syurga Allah.  Oleh kerana qiamullail suatu ibadat yang dipuji Allah, seseorang yang ingin mencapainya perlu berusaha gigih.  Usaha untuk melakukan qiamullail wajar ditempuh kerana seseorang yang ingin cemerlang di akhirat perlu meningkatkan usahanya sebagaimana jika seseorang ingin mendapat kecemerlangan di dunia dia juga perlu meningkatkan usahanya.  di sana ada beberapa faktor yang membantu seseorang untuk melatih dirinya melakukan qiamullail.  Para ulama telah menggariskan beberapa faktor yang boleh membantu kita untuk bangun qiamullail antaranya ialah :
 
 
1.  Ikhlas Kepda Allah S.W.T
    
Allah S.W.T memerintah hamba-hamba-Nya supaya ikhlas dalam setiap amalan yang dilakukan.  Justeru, setiap kali keikhlasan seseorang itu bertambah kuat akan diberi taufik untuk menunaikan ketaatan dan ibadat taqarrub kepada Allah. 
 
Dalam hal ini, Ibn al-Qayyim menjelaskan : "Dan mengikut kadar niat, himmah, kehendak serta keinginan seseorang hamba itu adanya taufik Allah dan pertolongan-Nya.  Pertolongan daripada Allah turun ke atas hamba-hamba Nya  mengikut kadar himmah, niat, keinginan dan ketulusan mereka.  Begitu juga kecelakaan akan turun ke atas mereka mengikut kadar demikian.
 
Oleh itu, al-salaf al-soleh sangat takut kepada riyak sehingga mereka menyembunyikan sedaya upaya setiap amalan ketaatan mereka seperti qiamullail.  Seorang lelaki pernah dating  menemui Tamim bin Aus al-Dari lantas bertanya : "Bagimanakah solat kamu pada waktu malam?"  Tiba-tiba  beliau tersangat marah akibat soalan itu dan terus berkata : "Demi Allah! Satu rakaat yang aku kerjakan pada tengah malam secara rahsia lebih aku sukai daripada melakukan solat seluruh malam kemudian aku menceritakan kepada yang ramai."
 
Salah seorang ulama al-salaf, Ayyub al-Sikhtiyani selalu berqiamullail seluruh malam.  Namun apabila hamper masuk waktu subuh dia kembali ke tempat tidurnya dan berbaring di atas tilamnya.  Apabila masuk waktu Subuh, beliau meninggikan suaranya seolah-olah  dia baru sahaja terjaga pada waktu itu.
 
 
2.  Seseorang Yang Ingin Melakukan Qiamullail Perlu Melahirkan Rasa Dalam Dirinya Bahawa Allah S.W.T Menyeru Hamba-Hamba Nya Berqiamullail
 
Apabila seseorang itu dapat merasakan bahawa Allah menyeru supaya ia mengerjakan qiamullail sedangkan Allah sebenarnya tidak berhajat  kepada ketaatan sekalian manusia, maka ini akan lebih menggalakkan seseorang itu untuk menyahut seruan -Nya.
 
 
3.  Mengetahui Kelebihan Qiamullail
 
Barang siapa yang mengetahui kelebihan dan fadilat ibadat ini nescaya akan bertambah hasrat dan keinginan untuk bermunajat kepada Allah S.W.T  dan berdiri di hadapan Nya pada  waktu malam.  Terlalu banyak hadis-hadis yang menceritakan kelebihan qiamullail sebagimana yang telah disebutkan.  selain itu, kelebihan  qiamullail ini juga  membuang kelalaian daripada hati manusia. 
 
Ibrahim al-Khawas, seorang yang terkenal dengan ilmunya menyebut : Ubat kepada hati itu lima perkara : Membaca al-Quran dengan berfikir (Menghayati), kosong perut, qiamullail, tadharru'  ketika waktu sahur dan mendampigi orang-orang soleh.
 
 
4.  Melihat Sejarah dan Kisah Pada al-salaf al-soleh yang terdahulu tentang ibadat qiamullail mereka serta  komitmen mereka denganya
 
Para al-salaf al-soleh merasai nikmat berqiamullail, bahkan mereka sangat bahagia dengan melakukannya.  Abdullah bin Wahab berkata :
 
"Setiap yang dinikmati hanya mempunyai satu kelazatan kecuali ibadat.  Sesungguhnya bagi ibadat ada tiga kelazatan iaitu  apabila engkau berada dalamnya, apabila engkau menginagatinya dan apabila engkau diberi pahalanya."
 
Tokoh ilmu hadis terkemuka,Iman al-Bukhari pernah bangun bertahajjud ketika waktu sahur.  Beliau membaca al-Quran antara separuh sehingga satu pertiga daripadanya dan mengkhatamkan bacaannya ketika sahur setiap tiga malam.  Al-Allamah Ibn al-Hadi menyifatkan qiamullail Ibn Taimiyyah dengan kata-katanya " Beliau padsa waktu  malamnya bersendirian  daripada orang raimai dsan sunyi  bersama tuhannya  dalam keadaan tunduk khusyuk serta mengekali bacaan al-Quran.  Beliau  juga selalu mengulangi  pelbagai jenis ibadat waktu malam dan siang.  ketika beliau mula masuk dalam solat, sendi dan aggotanya menggigil sehingga bergerak ke kanan dan kiri.
 
5.  Tidur  Mengikut Sunnah Rasulullah S.A.W Iaitu Di Atas Lambung Kanan
 
Rasulullah s.a.w mengajar umatnya supaya tidur di atas lambung kanan.  Berkenaan hikmah tidur di atas lambung kanan, Iman Ibn al-Qayyim, murid kepada Ibn Taimiyyah menerangkan apakah  rahsia Nabi S.A.W  berbaring di atas lambung kanannya.  Menurut beliau, hati manusia  terletak di sebelah kiri, maka apabila dia tidur di atas lambung kirinya, nescaya tidurnya aakan menjadi terlalu nyeyak. Ini kerana ia akan berada dalam keadaan tersangat rehat  maka tidurnya menjadi berat dan nyenyak.  Akan tetapi, jika dia tidur di atas labung kanan, hatinya tidak akan tertindih, justeru ia tidak akan terlalu tenggelam dan nyenyak dalam tidurnya.
 
 
 
Dalam mazhab Maliki, sebaik-baik waktu qiamullail ialah sepertiga malam terakhir untuk orang yang pada kebiasaannya  akan terjaga daripda tidurnya pada akhir malam.  manakala jika kebiasaannya tidak akan terjaga pada waktu akhir malam maka sebaiknya dia melakukan qiamullail pada awal malam.
 
Justeru, waktu qiamullail yang paling afdal hendaklah dilihat bagaimana seseorang itu membahagikan malamnya. 
 
 

Friday, 24 May 2013

UMAT ISLAM HARUS BERANI MENANAM CITA-CITA BESAR:

KUASA ISLAM SEMAKIN TERHAKIS: JANGAN GENTAR WAHAI PEMIMPIN-PEMIMPIN UMAT!!!!

Secubit garam jika ditabur dalam segelas air, masinlah air itu.  jika secubit garam diletak dalam satu jag air , kemasinan air tidak berasa kemasinannya apatah lagi jika secubit garam dilempar dalam sebaldi air, pasti tiada langsung terasa kemasinannya.

Demikianlah perumpamaan sebagai perbandingan antara masalah dan cita-cita. Masalah boleh dikategori sebagai garam, manakala cita-cita umpama air. Semakin tinggi cita-cita maka semakin berkuranglah masalah. Jika tiada cita-cita, maka umat yang tidak memikirkan masalah ummah umpama air laut yang sentiasa masin dan mengalir kemana-mana.

Alangkah indahnya Umnat Islam di Malaysia tersedar dan terjaga dari lamunan kehidupan kini. Sebagaimana terselitnya sebuah perjuangan suci bukannya untuk memecahbelahkan ummah yang kini sedang parah dan berpecah, tetapi merapatkan saf-saf yang renggang, melupakan perselisihan faham, membuang ketaksuban pada parti tetapi menanam cita-cita secara berpadu.

Orang-orang kafir telah memberi isyarat "kemenangan semakin hampir" untuk mereka dalam arus politik Malaysia. Malah musuh-musuh negara jiran terus menerus memberi suntikan dana sejak 6 tahun lalu supaya Melayu Islam akan jahanam melalui jalan-jalan politik. Nah!!! Lihat sendiri dalam keputusan pilihanraya, BN yang menangpun hanya simple majoriti, hendak pinda perlembagaan undang-undangpun untuk kekuatan Islam " sudah tidak ada harapan". Malah persidangan parlimen yang bakal berlangsung adalah sebuah forum menghentam dan menghentam kerajaan memerintah, diikuti pihak penyokong kerajaan hanya akan menjawab tohmahan-tohmahan yang tak kesudahan.

Diyakini untuk meminda sesebuah akta atau apa-apa yang bersangkutan umat Islam pasti akan mendapat tentangan sengit dari pembangkang termasuk Melayu Islam yang telah tidak ada jiwa sayangkan bangsa dan agama sendiri. Kita boleh lihat nanti betapa kepayahan akan berrlaku dan terus berlaku.

Semuanya ini angkara perpecahan pimpinan Islam dalam kepartian di negara ini yang semakin merobek sebuah perjalanan kehancuran bangsa melayu Islam. Pastinya Perdana Menteri yang dilantik, terpahat sebuah kekecewaan yang berpanjangan kerana sebelum ini begitu bersungguh-sungguh memenuhi cita-cita semua bangsa tanpa banyak soal. Semuanya untuk jaga keharmonian dan memberi hak-hak jika ada yang terpinggir.

Cita-cita beliau umpama air yang berlimpah ruah dalam sebuah lautan. Segala masalah daripada" garam-garam dalam guni yang berbeza-beza" tetap dicurahkan dengan limpahan air. Tetapi keputusannya tetap menjadi "lautan air masin bercampur payau" kerana cita-citanya tidak tercapai seperti dihajati.

Maka adakah kita membiarkan Beliau bersendirian untuk membendung sebuah cita-cita yang ada??? dimanakah ribuan cerdik pandai dan kalangan pemimpin dan pemikir yang telah masak dengam garam di Malaysia?. Maka diseru mereka-mereka ini dan KITA SENDIRI mengatur langkah dengan strategi masing-masing untuk Ummah. Mungkin tumpuan kepada tuntutan Islam ditinggalkan sebelum ini, apakah kita datang dan memberi nasihat dan tekanan secara beradab?

Maka sudah sampai masanya, Islam harus diperkasakan dan diletakkan didepan. Ini kerana cita-cita ini boleh mengecilkan masalah yang sedang dihadapi. Sebab itu jika kita terlalu disusahkan bahkan dikalahkan oleh masalah-masalah semasa, itu petanda cita-cita kita masih kecil. Jika cita-cita kecil, bangsa yang sehebat manapun, kuat dan kaya sekalipun tidak akan mampu mencipta sejarah. Sebaliknya mereka mudah "diratah dan diperbodohkan" oleh bangsa yang kecil tetapi mempunyai cita-cita yang besar.

Cita-cita yang besar datang darpada jiwa yang besar. Jiwa yang besar lahir darpada keyakinan (keimanan) yang kuat. Inilah yang pernah diucapkan dizaman kebangkitan Islam, iaitu  Rubaiy ibnu Amir, penglima tentera Islam ketika berhadapan dengan Rustam, Panglima tentera Parsi, antara lain katanya'

"... Kami adalah pejuang yang ingin membebaskan manusia daripada penghambaan sesama manusia untuk menghambakan diri hanya pada ALLAH. Kami ingin membawa manusia keluar darpada kesempitan dunia menuju kelapangan akhirat...".

Indah sungguh kata-kata itu.., jika ada cita-cita tersebut dan benar-benar yakin Allah akan turunkan pertolongan. Ini kerana keyakinan pada hari akhirat yang kekal abadi, menyebabkan kita redha dan rela menerima ujian dan kesempitan. Malah akan mencapai cita-cita yang suci...tetapi jika dalam jiwa pemimpin kita yang ada, tidak ada cita-cita sebegini, hanya berjuang untuk kekuatan ekonomi bangsa sahaja, maka tunggulah kehancuran akan menjelma.

Sebenarnya kemanisan iman dan keghairahan menjadi "jihad dalam perjuangan" demi Islam yang terbaik adalah suatu yang cukup mulia, di tambah pula rasa gerun dengan kemurkaan Allah yang akan mempersoalkan di akhirat nanti, akan membetulkan perjalanan perjuangan kita demi cita-cita Islam untuk menyelamatkan maruah bangsa Melayu dan bangsa lain yang tidak menghina Islam.

 TIADA JALAN LAIN DALAM PENYATUAN UMAT, MELAINKAN KEMBALI KEPADA PERJUANGAN ISLAM SECARA BERSEPADU...DAN INI BUKAN KENYATAAN PENYOKONG GERAKAN KEPARTIAN, INI ADALAH WADAH SUCI YANG DITUNTUT OLEH ISLAM.  SEMUANYA ATAS TUNTUTAN DARI AL QURAN DAN AL SUNNAH. KEJARLAH CITA-CITA ISLAM WAHAI PEMIMPIN-PEMIMPIN YANG ADA SEBELUM KUASAI BERAKHIR....

GENERASI MUDA KINI MULA MELIHAT TIDAK ADA JALAN KELUAR DALAM PENYATUAN UMMAH MELAINKAN ISLAM PERLU BERSATU ATAS SEMANGAT JIHAD MEMBELA AGAMA ALLAH DENGAN MELAKSANAKAN SYIAR ISLAM DAN SYARIAT ISLAM SECARA TERSUSUN TANPA MENINDAS KAUM LAIN....













kuranglah masalah yang ada. Sepertimana sekiranya seguni garam di campak didalam sebuah tasik, ianya tidak meninggalkan bekas kemasinan kecuali air laut yang sedia masin dan masinnya terbiar dan tidak) yaqng